Beranda kutim Petani Sawit Saatnya Lakukan Diversifikasi Tanaman

Petani Sawit Saatnya Lakukan Diversifikasi Tanaman

126
0

SANGATTA (26/2-2-2019)

M Joni – anggota DPRD Kutim mengakui saat ini  petani Kutim  perlu melakukan diversifikasi komoditas tanaman komoditas yang bernilai jual tinggi, agar jika  komoditas sawit yang selama ini jadi andalan petani  karena memberikan hasil yang besar,  saat turun  masih ada komoditas karet yang bisa menambal pemasukan petani agar pendapatan petani tidak terlalu terganggu.

Joni – Anggota DPRD Kutim

“Sekarang ini, setelah harga sawit turun, maka semua petani, mengeluh. Padahal, kalau punya tanakan karet, maka itu tidak akan terjadi.  Saya sendiri melihat  masalah  harga sawit turun akan bersifat sementara, namun ini tetap memukul petani.  Namun, kalau petani punya komoditas lain, seperti karet, yang bisa diandalkan  maka tidak akan mengganggu pendapatan petani, karena harga  karet juga  cukup basar,” katanya.

Selain harga yang cukup baik,  keunggulan karet  dari sawit, karena  pemeliharaannya yang sederhana.  Tandan buah segara (TBS) sawit,  kalau terlambat panen, rusak. Terlambst diolah, langsung membusuk, sehingga nilainya turun.  Sementara   geta karet ini sangat bisa bertahan lama,  bahkan bertahun-tahun, sehingga  tidak akan ada kata  membusuk, jika terlambat dijual. “apalagi, saat ini ada bahan kimiawi, yang memungkinkan geta ini cepat membeku, sehingga tidak mengkhawatirkan akan larut dalam air,” katanya.

Keunggulan lain,  karet tida terlalu membutuhkan tenaga kerja yang banyak. Tidak sama halnya dengan Sawit,  yang hatus panen tepat waktu,  karena itu butuh tenaga banyak. Apalagi, sawit ini menguras tenaga yang besar, sementara karet, saat panen, hanya dilakukan dengan santai. “Jadi bangi kami tanaman kareta ini sangat bagus,”katanya. (ADV-DPRD Kutim)