Beranda hukum Akhirnya, Hakim Nyatakan NO Gugatan SP3 Polres Kutim

Akhirnya, Hakim Nyatakan NO Gugatan SP3 Polres Kutim

2078
0
Hasbullah Yang Disuap Ketika Harus Menerima Hukuman 6 Bulan Penjara
SANGATTA,Suara Kutim.com
Akhir dari sidang praperadilan  terhadap Surat Perintah Penghentian Penyidikan (SP3) yang dikeluarkan Polres Kutim terhadaop tiga tersangka penyuap Hasbullah – Komisioner KPU Kutim, dengan putusan  Niet Ontvankelijk Verklaard (NO) oleh Hakim Hendra SH. “Putusannya, tidak ditolak atau diterima,” kata  Arsanty Handayani SH saat ditemui wartawan usai mengikuti sidang praperadilan SP3 di Pengadilan negeri Sangatta, Senin (1/9) pagi.
Dalam pandangan hakim,  Hasbullah dianggap tidak punya kepentingan untuk mempraperadilankan kasus  SP3 , sedangkan yang berhak adalah  pihak ke tiga seperti LSM  atau kelompok masyarakat lain.
Arsanty menjelaskan sebagai permohonan praperadilan oleh pihak ke III masih dibuka karena dalam putusan ini belum menyentuh materi pokok perkara. “Yang dimasalahkan hanya pemohonnya bukan materinya jadi permohonan praperdilan masih terbuka untuk orang lain atau kelompok,”jelas Arsanty.
Dalam keterangan persnya, Arsanty  telah menjelaskan bagaimana kepentingan Hasbullah, dalam kasus terbitnya SP3 kaerna ia korban akibat aksi penyuapan yang dilakukan ketiga tersangka. “Ternyata hakim atau pengadilan tidak mempertimbangkan hal itu,”  sebut  Arsanty.
Seperti diwartakan sebeklumnya,   Hasbullah mempraperadilan  SP3 yang dikeluarkan Polres Kutim di PN Sangatta.  Ia dalam kasus penyuapan Pileg, diganjar dengan hukuman enam bulan penjara.
Sementara Arsanty, menyebutkan praperadilan diajukan untuk  menguji  apakah SP3 dalam kasus penyuapan pemilu 2014 lalu layak atau tidak. Sebab Polres Kutim mengeluarkan SP3 dengan alasan kadaluarsa. Sementara ada kasus lain yang serupa masih sama menggunakan UU Pemilu yakni Dewi Kambe dan suaminya,  sudah tergolong  kadaluarsa di Polres Kutim, namun tetap dilanjutkan ke pengadilan sehingga keduanya dinyatakan bersalah dan mendapat ganjaran hukuman.

Sebelumnya, Kasat Reskrim AKP Danang Setiyo kepada wartawan menyatakan SP3 dilakukan setelah ada ekspose internal polisi  dan disimpulkan  kadaluarsa.  Pertimbangan lainnya,  penyidik juga telah meminta pendapat ahli hukum pidana. “Kesimpulannya kasus penyuapan terhadap Hasbullah tidak bisa dilanjutkan karena kadaluarsa,” ujar Danang.(SK-02)
Artikulli paraprakAwas…! Ribuan Buaya Ganas Diami Sungai-Sungai di Kutim
Artikulli tjetërKapolres : Saatnya Penakaran Buaya Hadir di Sangatta