Beranda kutim adv pemkab Capaian Stunting Kutim Tahun 2023 Turun, Ronny : Belum Resmi

Capaian Stunting Kutim Tahun 2023 Turun, Ronny : Belum Resmi

0
Plt Kepala Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DPPKB) Kutim, Ronny Bonar

Loading

SuaraKutim,com, Sangatta – Meski belum ingin secara resmi mengakui jika terjadi proyeksi penurunan capaian angka stunting pada Kabupaten Kutai Timur, Namun Pelaksana tugas (Plt) Kepala Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DPPKB) Kutai Timur Ronny Bonar tidak juga menampik jika ada indikasi signifikan pada proyeksi capaian stunting Kutim tahun 2023.

Ronny Bonar mengatakan capaian penurunan stunting dari 27,4 persen pada tahun 2021 menjadi 24,7 persen pada tahun 2022 merupakan langkah signifikan. “Meskipun angka untuk tahun 2023 belum dirilis, indikasi penurunan tetap terlihat dari data yang diterima dari Dinas Kesehatan setempat,” ucapnya.

Namun, langkah selanjutnya untuk menetapkan target penurunan stunting di tahun 2024 tidak semudah yang dibayangkan. “Kalo bicara target pada 2024 secara nasional harus 14 persen. Namun, Kaltim kemarin kebagian di angka 12,8 persen di 2024. Ini menjadi tantangan besar bagi kami, makanya itulah salah satunya kita terpikirkan untuk membuat aplikasi stunting,” paparnya.

Menurutnya, aplikasi tersebut belum memiliki judul yang resmi, karena masih banyak yang perlu dibenahi. Sebenarnya ada 2 aplikasi yang saling keterkaitan yaitu e-Stunting untuk mendata kemudian dievalusi di e-Stop Stunting dan dari hasilnya apakah dinyatakan stunting atau tidak.

“Jika hasil menunjukkan seorang anak mengalami stunting, informasi tersebut tidak akan diungkapkan secara publik. Sebaliknya, kami akan memberikan data tersebut kepada dokter anak untuk menangani kasus tersebut dengan lebih baik,” tandasnya.(Red/SK-01/SK-02/Adv)

Artikulli paraprakPemkab Kutim Persiapkan Pondasi RPJPD Tahap II, 2025-2050
Artikulli tjetërTingkatkan Mutu dan Kualitas Pendidikan, Disdikbud Kutim Bakal Naikkan Nilai Beasiswa Hingga 50 Persen