Beranda kutim Catatan Perjalanan Haji (3)

Catatan Perjalanan Haji (3)

736
0
Bus shalawat internasional di Terminal Jamaraat Makkah yang akan membawa jamaah dari berbagai negara ke terminal Masjidil Haram.

Melaksanakan Ibadah Haji Harus Punya Strategi, Jika Tidak Energi Terkuras Habis

IBARAT perang, melaksanakan ibadah haji harus punya strategi jika tidak jamaah akan kesulitan. Strategi itu bermacam-macam mulai mengantur waktu pergi dan pulang shalat, terlebih di Masjidil Haram yang jarak pemondokan jamaah haji Indonesia umumnya lumayan jauh.

M.Syafranuddin – Pimpred Suara Kutim.com

               Alhamdulillah,  jamah haji Kutim tahun 2018, mendapat pemondokan di kawasan Aziziah yang berjarak sekitar 4 Km dari Masjidil Haram. Untuk ke Masjidil Haram, jamaah dari pemondokan menggunakan bus shalawat yang disediakan pemerintah, namun sebelum sampai di Masjidil Haram   transit terlebih dahulu di Terminal Jamaraat untuk ganti bus dan bergabung dengan jamaah dari berbagai negara. Untuk mendapatkan bus dari terminal transit ini, tentu harus cepat-cepatan pasalnya hanya dalam hitungan detik, bus sudah penuh sesak maklum yang menggunakan tidak hanya jamaah dari Indonesia, tetapi sejumlah negara seperti India dan Cina serta Turki yang badan mereka besar-besar.

Herlang Mapatiti – anggota DPRD Kutim mengamati bus shalawat yang membawa jamaah haji Indonesia dari pemondokan ke terminal transit Jamaraat ,PP

Tidak heran saat berebutan masuk bus ini, ada saja masalah sehingga terjadi keributan meski tak lama. Keributan umumnya karena ada jamaah yang terpisah atau terjepit pintu, sementara bahasa tak nyambung.

                Dengan kondisi jarak yang jauh ini, tentu untuk pergi shalat harus beberapa jam sebelum waktu shalat.  Selain tidak ada lagi bus yang melayani, untuk  bisa masuk dalam Masjidil Haram juga sulit. Karenanya, kebanyakan jamaah sejak   shalat asar  bertahan hingga isya.

                Karena waktu yang lama, jamaah bisa saja meluangkan waktu jalan-jalan sekitar Masjidil Haram yang umumnya terdapat mall besar. Di gedung megah ini, terdapat sejumlah restoran karenanya jangan takut kelaparan. Namun jika memesan makanan sebaiknya satu menu, karena   paket yang dijual ukuran  jumbo dan untuk sebagian orang Indonesia, bisa dimakan berempat itupun masih tidak habis.

                Nah bagi jamaah yang enggan jalan-jalan,  sebaiknya bawa kurma atau cokelat karena hanya dua jenis cemilan  bisa dibawa masuk ke dalam Masjidil Haram, sedangkan makanan lain dilarang. Untuk   minum jangan khawatir karena tersedia ribuan tong air zam-zam plus gelasnya.

                Seraya menanti waktu shalat magrib, umumnya jamaah mengaji atau duduk sekedar melepas lelah  namun ada juga yang tidur meski hanya beralaskan sejadah. Selain itu, ada juga  melakukan tawaf, namun yang kerap menjadi kendala yakni ketika mau buang air atau wudhu batal karena buang angin. Hal ini membuat jamaah mau tidak mau harus keluar ke pelantaran Masjidil Haram untuk wudhu, karena itu kebanyakan jamaah baru makan malam setelah shalat Isya berusaha sekuat tenaga untuk tidak buang angin, tentu harapan untuk mendapatkan kemudahan itu berdoa kepada Allah SWT.(bersambung)

Artikulli paraprakDiduga Pengedar Sabu, Si Ditangkap Polisi : Sabu Disimpan Dalam Bakul Nasi
Artikulli tjetërTHR Dibayarkan Menunggu Keputusan Mendagri