Beranda kutim adv pemkab Kutim Usulkan 30 Persen Pergeseran Anggaran

Kutim Usulkan 30 Persen Pergeseran Anggaran

460
0

SANGATTA (20/4-2020)

            Karena sudah dipotong, meski dalam SKB Mendagri Tito Karnavian dan Menkeu Sri Mulyani, daerah wajib melakukan pemangkasan atau pergeseran anggaran sekurangnya 50 persen menjadi anggaran yang bertujuan mempercepat pemberantasan Virus Corona, namun Pemkab Kutim tidak bisa melakukan pemangkasan sesuai SKB.

Bupati Ismunandar membagikan masker
kepada masyarakat.(Foto Humas Kutim)

            Bupati Kutim Ismunandar, Jumat pekan lalu, menyebutkan  Pemkab Kutim, pada tahun 2020   mengalami pemotongan anggaran dari pemerintah pusat yakni DAU sebesar 25 persen, DBH 35 persen, DAK 10 persen, Dana Insetif Daerah (DID) 10 persen Transfer ke Daerah dan Dana Desa (TKDD) sebesar  1,1 persen. “Dari pemotongan 26% APBD dari pusat ke daerah maka diperkirakan akan ada 30% APBD kutim yang akan dipotong untuk pengalokasian anggaran untuk penanganan Covid 19,” sebut Ismu.

Dari pemotongan yang ada, ujar Ismu,  berdampak pada sektor lainnya. Namun, Pemkab terus berupaya  melakukan aksi agar APBD Kutim bisa sehat sehingga dapat melanjutkan pembangunan.

Kepala Badan Pendapatan Daerah (Bapenda)  Kutai Timur (Kutim) Musyaffa usai  peresmian Gedung Pelayanan  Bapenda, menerangkan Pemerintah Pusat  akan melakukan penyesuaian penerimaan pajak yang berimbas ke daerah,pendapatan asli daerah (PAD) Kutim yang dipatok Rp 150 miliar. “ABPD Kutim tahun 2020  ditargetkan  Rp 3,6 triliun akibat kebijakan yang ada,   bisa terpangkas hingga 50 persen atau sekitar Rp1,8 triliun  berdasarkan mengacu pada peraturan bersama antara Menkeu dan Mendagri,” terangnya.(Adv-Kominfo)

Artikulli paraprakTeman Seperjalanan KTM3 Akhirnya Terkonfirmasi Positif, Kutim Tambah 1 Kasus Positif COVID-19
Artikulli tjetërKutim Lakukan RT Massal, Terutama Terhadap Peserta Itjima Ulama Dunia