Beranda kutim Masalah Sampah, Anjas Sarankan Pemkab Beli Lahan Untuk TPS Baru

Masalah Sampah, Anjas Sarankan Pemkab Beli Lahan Untuk TPS Baru

506
0

SANGATTA (15/5-2018)
Pengelolaan sampah Rukun Tetangga (RT) sejumlah lokasi kini bermasalah seperti sekitar Kampung Tator Swarga Bara, Jalan Yos Sudarso dan Pasar Induk Sangatta (PIS). Masalah timbul ketika Tempat Pembuangan Sementara (TPS),

Sayid Anjas
ditutup. Akibatnya, warga dan pemungut sampah RT, bingung harus membuang kemana sementara warga Kabo menolak lolasi mereka dijadikan TPS warga lain.
Anggota DPRD Kutim Sayid Anjas apa yang dilakukan Ketua RT selama mengelola sampah rumah tangga membantu, baik masyarakat maupun pemerintah. Namun, dengan ditiadakannya dua TPS, maka yang kesulitan. “Agar pengelola sampah tingkat RT tidak kesulitan, sebaiknya pemerintah membeli lahan untuk tempat TPS yang baru. Sebab TPS sementara di Kabo yang berada d di lokasi PT KPC berada di pinggir jalan, dan itupun hanya sementara, karena KPC hanya memberikan waktu selama dua bulan. Setelah itu, pengelola sampah mau buang ke mana,” katanya.
Ia mengakui, adanya retribusi sampah yang mulai diberlakukan Pemkab Kutim sebesar Rp3.500, dikeluhkan Ketua RT. Pasalnya, dalam hearing mereka mempertanyakan dan akan dibawa kemana retribusi sampah itu. “Ketua RT menyebutkan adanya retribusi sampah yang dilakukan berdasarkan Perda Kutim, memberatkan masyarakat karena pengelola sampah di tingkat RT warga dikutip antara Rp20-30 ribu,” bebernya.
Forum RT, ungkap Anjas, menyarnkan karena uang yang dipungut Pemkab merupakan retribusi sampah seharusnya digunakan untuk mengelola sampah kembali termasuk pengadaan lahan TPS. Disisi lain, Dinas LH yang mendapat tugas baru mengelola sampah di Kutim, mengaku tidak bisa berbuat banyak karena keterbatasan dana.
Dinas LH, sebut Anjas, ingin meningkatkan pengelolaan Tempat Pembuangan Akhir (TPA) termasuk menambah armada sampah agar semua sampah bisa terangkut sehingga tidak mengotori lingkungan. “Terlebih kini ada TPS yang ditutup warga, tapi belum menyiapkan TPS baru sehingga menimbulkan masalah baru karena sampah kembali ditempatkan ditepi jalan,” bebernya.(ADV-DPRD KUTIM)

Artikulli paraprakKutim Termasuk Gelombang II, Berangkat Ke Tanah Suci Tanggal 30 Juli 2018
Artikulli tjetërBoy Keberatan, Pembelaan Disampaikan Tertulis ke Majelis Hakim