Beranda ekonomi Sempat Diserang Penyakit, Pisang Kepok Digemari

Sempat Diserang Penyakit, Pisang Kepok Digemari

1514
0
Pisang Kepok atau Pisang Sanggar
SANGATTA,Suara Kutim.com
            Pisang kepok  Kaliorang, ternyata dikenal berbagai daerah bahkan rasanya tidak kalah dengan pisang asal Lampung. Karenanya, budidaya  pisang kepok terus dikembangkan. Kepala Dinas Pertanian dan Peternakan Kutim Syarifuddin Ginting, menyebutkan perkembangan budidaya pisang kepok berkembang pesat di Kaliorang dan Kaubun. Ia mengakui, produksi pisang kepok sempat anjlok ketika diserang penyakit. “Petani mau tidak mau membabat semua pisang tujuannya agar penyakit tidak berkembang pesat, upaya itu berhasil sehingga produksi kembali normal,” ungkapnya seraya menyebutkan luas areal pisang kepok mencapai 20 ribu Ha.
            Dikatakan, produksi pisang kepok  menggembirakan, bahkan pemasarannay sampai ke keluar daerah diantaranya Jatim.”Di Kaliorang pengolahan pisang kepok jadi bahan pangan seperti kripik masih sangat terbatas, selain itu  pemasaran masih dihadapkan pada permasalahan dengan minimnya pembeli,” terang Syarifuddin.
Disebutkan Dinas Pertanian dan Peternakan Kutim,  merencanakan produksi pisang kepok tidak lagi   dijual dalam bentuk buah segar, tapi sudah  diolah seperti bubur bayi atau makanan ringan.  Ia mengakui, pengolahan pisang kepok dalam bentuk siap jadi itu merupakan tantangan.
Sejumlah petani mengakui selama ini, mereka hanya menjual dalam buah segar sehingga belum memberikan  nilai ekonomi yang baik. Beberapa petani, mengaku setuju jika pisang kepok diolah setengah jadi baru dipasarkan. “Jika memang terwujud, tentu akan menambah lapangan kerja bagi masyarakat selain itu juga menggairahkan petani,” sebut Parno (45) warga Kaliorang.(SK-05)

Artikulli paraprakPolisi Selidiki Penyabab Ac Nekad Nyemplung di Sungai Sangatta
Artikulli tjetërDiberi Pesangon Rp10 Juta, Penghuni K2 Menolak