Beranda ekonomi Tidak Ditemui Bupati, FRK Serahkan Data Korban Banjir

Tidak Ditemui Bupati, FRK Serahkan Data Korban Banjir

1478
0

SUARAKUTIM.COM; SANGATTA — Tidak bisa dipungkiri, musibah banjir yang merendam Sangatta sejak tanggal 19-23 Maret 2022, menimbulkan banyak kerusakan fasilitas umum hingga kerugian materi turut dialami puluhan ribu warga di dua wilayah yakni Kecamatan Sangatta Utara dan Sangatta Selatan. Bahkan musibah banjir kali ini disebut sebagian warga sebagai banjir terparah yang terjadi di Sangatta sejak tiga dasawarsa terakhir.

Berangkat dari penderitaan yang dirasakan warga tersebut, Fraksi Rakyat Kutim (FRK) berinisiasi melakukan pendataan warga yang menjadi korban musibah banjir, menggunakan fitur digital google formulir. Dari hasil pendataan daring yang dilakukan sejak tanggal 20-27 Maret 2021, mencatat sebanyak 674 unit rumah warga rusak akibat diterjang banjir.

Kerusakan tersebut terdiri dari 53,6% rusak sedang, 26,4% rusak ringan dan 19,9% rusak berat, yang meliputi dua wilayah diantaranya Kecamatan Sangatta Utara sebanyak 492 rumah serta Sangatta Selatan 182 rumah. Berdasarkan hal tersebut, FRK bersama perwakilan warga terdampak banjir menyerahkan data kepada Bupati Kutai Timur, Senin (28/3) pagi, pukul 09.00 WITA.

Kondisi rumah warga Sangatta yang menjadi korban musibah banjir di Sangatta, belum lama ini (Ist)

Mariatin (37) Ibu beranak tiga yang berprofesi sebagai kurir itu mengungkapkan, banjir tahun ini merupakan yang terparah sejak 20 tahun terakhir, dan bahkan tidak dia sangka bisa merendam rumahnya dengan ketinggian air mencapai 60 centimeter atau sepaha orang dewasa.

“Barang-barang elektronik, karpet dan dinding rumah banyak rusak sudah,” ujar Mariatin setelah menyerahkan data korban banjir.

Kondisi rumah warga Sangatta yang menjadi korban musibah banjir di Sangatta, belum lama ini (Ist)

“Totalnya (kerugian) 10 juta rupiah,” ungkap warga Kecamatan Sangatta Utara itu kepada awak media.

Nasib yang sama pun dialami oleh Muhammad Rizky Maulana (20) seorang warga Kecamatan Sangatta Utara, yang juga menanggung rugi akibat banjir menerjang seisi rumahnya dengan ketinggian 50 centimeter atau selutut orang dewasa. “Taksiran kerugiannya mencapai Rp5 juta,” ucap Rizky.

Kondisi rumah warga Sangatta yang menjadi korban musibah banjir di Sangatta, belum lama ini (Ist)

Tak hanya itu, dia bahkan tak menerima bantuan makanan siap saji dan sembako dari pemerintah melalui dinas terkait ketika banjir terjadi maupun setelah air berangsur menurun.

“Semoga saja ada bantuan (dari Pemerintah Kabupaten Kutai Timur, red) buat masyarakat,” harapnya.

Kedua warga tersebut turut terlibat mengikuti pendataan daring korban banjir Sangatta, yang diupayakan oleh FRK. Hal itu disampaikan oleh Humas FRK untuk korban banjir Nur Aziza Aprilia bahwa data tersebut merupakan stimulus kepada Pemerintah Kabupaten Kutai Timur.

“… karena kita belum mengetahui secara pasti berapa banyak korban, dan kerugian yang dialami oleh warga,” jelas Aziza kepada awak media.

Disamping itu, Aziza menyayangkan ketidakhadiran Bupati saat penyerahan data dilakukan bersama masyarakat. Padahal surat permohonan audiensi telah dilayangkan pada hari Jumat (25/3) yang lalu, untuk pertemuan hari ini.

“Memang agak kecewa karena beliau (Bupati, red) ternyata tidak ada di tempat. Sehingga kami tidak bisa bertatap muka langsung dengan beliau. Tapi tentunya bukan hal yang terlalu bermasalah, karena data (korban banjir, red) ini tetap kami sampaikan, dan berharap beliau membaca data ini dan menjadikannya salah satu referensi untuk mengambil kebijakan, khususnya dalam penanganan korban banjir,” pungkasnya.(Redaksi/*)

Artikulli paraprakKejari Kutim Musnahkan 299 Gram Sabu dan Puluhan BB Pidum
Artikulli tjetër3 Hari Jelang Rakerkab KONI Kutim, Persiapan Terus Dimatangkan