Beranda ekonomi Zubair : BUMDes Dioptimalkan Perannya Bisa Dongkrak PAD Kutim

Zubair : BUMDes Dioptimalkan Perannya Bisa Dongkrak PAD Kutim

739
0
Seminar hasil penelitian Badan Litbang Kutim terkait BUMDes

SANGATTA (19/8-2019)

Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) diharapkan menjadi salah satu penggerak dalam peningkatan perekonomian  pedesaan. Namun tidak hanya sekedar mampu meningkatkan kesejahteraan dan perekonomian masyarakat desa, keberadaan BUMDes juga diharapkan mampu menjadi salah satu faktor penyumbang Pendapatan Asli Daerah (PAD). Demikian diungkapkan Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan (Balitbang) Kutai Timur, Zubair.

Zubair – Kepala Balitbangda Kutim

Bersama  Kepala Bidang Pemerintahan, Pengkajian Peraturan Sosial dan Kependudukan Balitbang Kutim Muhammad Yusufsyah,  ia mengatakan  keberadaan BUMDes saat ini menjadi salah satu faktor penting dalam peningkatan perekonomian dan kesejahteraan masyarakat di pedesaan.

“Perlu adanya upaya untuk mengoptimalkan peran BUMDes dengan memaksimalkan potensi-potensi internal dan ekternal yang ada di desa, baik itu Sumber Daya Manusia (SDM) selaku pengelola, Sumber Daya Alam (SDA) yang bisa dikelola, hingga pola manajemen dan bisnis, agar ke depan BUMDes mampu bersaing dan tidak mati karena produk hasil BUMDes terus bisa diterima oleh pasar,” ungkap Zubair

Lebih jauh, Zubair menandaskan,  BUMDes diharapkan mampu memberikan sumbangsih terhadap Pendapatan Asli Daerah (PAD). Jika dalam perencanaan bisnisnya BUMDes fokus dalam pengelolaan dan pengembangan sektor hilirisasi produk, kedepan  BUMDes   menjadi salah satu pendongkrak PAD Kutim terutama  retribusi terlebih Kutim memiliki produk-produk alam yang jika dikelola secara tepat dan benar, maka produk hasil olahan hilirnya akan memiliki daya jual tinggi seperti pisang yang kaya manfaat dan gizi.

“Jika hanya menjual buah pisang saja maka nilainya tentu tidak seberapa jika dibandingkan pisang tersebut diolah menjadi produk jadi keripik pisang, yang memiliki nilai jual lebih tinggi. Selain itu, Kutim juga menjadi salah satu daerah penghasil produk gula merah terbaik dari hasil penyulingan pohon aren genjah.,” bebernya.

Dalam kacamatanya,   produk gula merah yang biasanya hanya sebagai bahan pembuat jajanan kolak pisang atau bubur kacang ini kemudian diolah menjadi produk gula semut dan dikemas  bagus  maka nilai jualnya  tinggi karena pangsa pasarnya adalah perhotelan dan restaurant mewah. “Peluang itu harus disambut BUMDes,” tandas mantan Sekretaris Bappeda Kutim ini. (SK3)

Artikulli paraprakPencinta Alam Kibarkan Merah Putih di Puncak Gunung Sekerat
Artikulli tjetërPergi Kerja, Rumah Ludes Terbakar