Beranda hukum Mabes Polri Mulai Dalami Pengaduan Isran

Mabes Polri Mulai Dalami Pengaduan Isran

0

Loading

Bupati Isran Noor

SANGATTA,Suara Kutim.com
      Bupati  Isran Noor, Selasa (29/4) siang memberikan keterangan kepada penyidik Mabes Polri terkait dugaan pemalsuan  dokumen Ijin Usaha Pertambangan (IUP) PT Ridlatama Group. Pemeriksaan Isran sebagai saksi pelapor ini, kelanjutan laporan Isran ke Mabes Polri pada  tanggal 21 Maret lalu.
      Keterangan yang dihimpun Suara Kutim.com, Mabes Polri  menjadwalkan akan meminta keterangan beberapa pejabat Pemkab Kutim termasuk Gubernur DR H Awang Faroek Ishak. “Proses laporan sedang didalami Mabes Polri, kini sejumlah pihak akan dimintai keterangannya termasuk Bupati Isran Noor dan Gubernur Awang Faroek Ishak karena saat ijin itu terjadi masih menjabat Bupati Kutim,” terang Didi Darmawan, kuasa hukum Pemkab Kutim, Selasa petang.
            Didi menyebutkan,  penyidik  mendengarkan keterangan Bupati Isran Noor dan Nora Ramadani – Kabag Hukum Setkab Kutim. Sedangkan, Gubernur  Awang Faroek Ishak dijadwalkan Rabu (30/4) besok.
Selain itu, ujar Didi juga akan dimintai keterangan pegawai Pemkab Kutim yang terlibat dalam proses penerbitan IUP seperti Kadis Pertambangan dan Energy serta pejabat lain yang terkait langsung. “Proses pidana dilakukan karena hasil audit  BPK diduga   pemalsuan SK-SK Bupati  memang murni proses pidana  untuk menjaga dan menegakkan integritas BPK RI dan Pemerintah RI,” ungkap Didi.
Seperti diwartakan, Bupati Isran Noor melaporkan PT Ridlatama Group karena dari 4 IUP yang dikantongi ditengarai palsu, sehingga dilaporkan ke Polisi. “Ini demi nama dan harkat bangsa,” ujar Isran Noor kepada wartawan belum lama ini.(SK-02)
Artikulli paraprakRumah Warga Basab di Matirowali Layak dan Pantas
Artikulli tjetërDugaan Pengelembungan Suara di Bengalon Tidak Bisa Diproses