Beranda kesehatan WHO Apresiasi Kutim Dalam Tangani Masalah HIV – AIDS

WHO Apresiasi Kutim Dalam Tangani Masalah HIV – AIDS

0

Loading

<strong>WHO Indonesia </strong>mengapresiasi penanganan HIV- AIDS di Kutai Timur (Kutim). Kutim terpilih bersama tujuh kabupaten/ kota lainnya di Indonesia yang dinilai oleh WHO berhasil menggerakkan peran serta masyarakat, dunia usaha dan pemerintah bersinergi menangani HIV-AIDS.
Selain peran serta masyarakat (bottom up), data dan laporan secara periodik disampaikan secara lengkap. Inilah alasan WHO memberikan penghargaan kepada Kutim serta tujuh daerah lainnya yakni Kabupaten Aceh Tamiang, Pematang Siantar, Bintan, Bulukumba, Mojokerto, Gianyar dan Kabupaten Keerom,Papua. Penghargaan tersebut akan diberikan WHO kepada Kutim dalam bentuk bantuan program di Dinkes Kutim.
Sebagai tindak lanjut penghargaan tersebut, konsultan pengembangan kader masyarakat dari WHO Indonesia, Inang Winarso mengunjungi Bengalon bertemu langsung dengan Kepala Puskesmas Bengalon,dr.Agus dan jajarannya, konselor, para kader dan tokoh masyarakat,Selasa 24/10.
Selain berdiskusi dengan seluruh penggiat kesehatan dan tokoh masyarakat, Inang Winarso dari WHO juga menindaklanjuti hasil laporan para kader,konselor dan juga petugas puskesmas serta informasi dari Komisi Penanggulangan AIDS (KPAI) Kutim sebagai bahan masukan kepada WHO di Jakarta terutama dalam penyediaan obat bagi para ODHA (orang dengan HIV-AIDS).
“ Mengapa data ini sangat penting, karena penanganan ODHA secara Long Time Treatment (pengobatan dalam waktu yang lama). Jadi obatnya harus disiapkan dengan jumlah yang cukup. Misalnya ditemukan kasus ODHA pada tahun ini berarti persediaan obatnya harus direncanakan 5 sampai 10 tahun ke depan.” jelas Inang Winarso.
Ia menambahkan bahwa tujuan utama pelibatan kader dan partisipasi masyarakat ini menyukseskan program WHO 90-90-90 pada tahun 2027 dengan pendekatan Temukan, Obati dan Pertahankan(TOP). Program 90-90-90 artinya 90 persen mereka yang terinfeksi HIV akan menyadari statusnya, 90 persen orang dengan status HIV harus mendapatkan akses layanan dan pengobatan, dan 90 persen ODHA mendapatkan obat ARV ( Anti Retro Viral),” jelas Inang. Intinya bagaimana mencegah infeksi baru, mencegah kematian akibat AIDS dan menghilangkan diskriminasi terhadap ODHA inilah target yang ingin dicapai,”tegasnya.(adv-Humas Kutim)

Artikulli paraprakBanyak Pensiun, Kutim Belum Dapat Jatah Penerimaan Calon ASN
Artikulli tjetërAgiel Dukung Penataan DAS Sangatta