Beranda hukum Siang Tadi, Polres Kutim Tahan 4 Pengedar dan Penikmat Narkoba

Siang Tadi, Polres Kutim Tahan 4 Pengedar dan Penikmat Narkoba

0

Loading

SANGATTA, Suara Kutim.com
   Tim Buser Polres Kutim kembali mengukir pretasi, dengan menggulung kawanan pengedar obat terlarang jenis doubel el dan sabu-sabu. Operasi yang berhasil menyita 11 ribu doubel el itu, terjadi Rabu (19/11) siang di Jalan APT Pronoto Desa Sangatta Utara.
       Operasi  yang dilakukan  Resnarkoba  dipimpin Iptu Jan Manto Hasiholan Sianturi, membuat warga kaget.  Operasi  yang digelar pukul 14.40 Wita, berhasil diamankan empat tersangka  yakni Noviadi (20)  warga Jalan Mujur Jaya, Nurainy (30)   warga Jalan Ahmad Dahlan,   Zulkifli alias Ijul (22) warga Gang Sultan dan Oktovianus (19)   warga Jalan Kutai Indah, Sangatta Utara. 
Kapolres Kutim AKBP Edgar Diponengoro didampingi Kasat Reskoba Iptu Jan Manto Hasiholan Sianturi mengatakan, penangkapan tersangka  dilakukan setelah polisi mendapat informasi bakal ada transaksi obat haram  di Jalan Ahmad Dahlan.  “Transaksi itu  dilakukan seseorang mengendarai motor Yamaha Mio, namun ciri-cirinya tidak disebutkan kecuali tempat transaksi dekat sebuah mini market ternama,” kata kapolres.
Lebih jauh, kapolres dalam jumpa pers, Rabu petang,  menyebutkan, setelah dilakukan indentifikasi akhirnya ciri pengedar diketahui sehingga saat dicegat di Jalan APT Pronoto, tersangka bernama Noviandi  tak berkutik ketika ditemukan  satu bungkus kecil LL .
Dalam pemeriksaan awal, warga Mujur Jaya  mengungkapkan asal obat haram  yakni  dari Nurainy (30)  warga Jalan Ahmad Dahlan.  Ketika kepolisian melakukan pemeriksaan di rumah Nurainy, ditemukan  9.000 butir  LL yang tersimpan dalam 9 bungkus plastik. Selain itu, ditemukan 8 bungkus kecil sebanyak  2.000 butir LL, 2 unit   HP yang kerap dijadikan sarana komunikasi,  sabu-sabu 0,32 gram,  bong, pipet yang diduga digunakan mengkonsumsi sabu-sabu.
Tidak hanya mengamankan, Noviandi dan Nurainy, kepolisian juga mengamankan  Zulkifli alias Ijul (22)  Gang Sultan  dan Oktovianus,  (19)  warga Jalan Kutai Indah. Keduanya sedang pesta SS. “Nurainy dan tersangka lain  dalam pemeriksaan mengatakan pasokan narkoba itu didapat dari Samarinda, Karena itu Polres Kutim dan Poltabes Samarinda sekarang kordinasi untuk melakukan pengusutan lebih jauh,” kata Kapolres Edgar Diponegoro.
Terhadap  para tersangka, Kapolres mengatakan masih dilakukan pendalaman termasuk dilakukan pemeriksaan urine  terhadap para tersangka untuk membuktikan apakahmenggunakan psikotropika atau tidak  sesuai dengan barang bukti yang diamankan dari tersangka.  Namun  berpeluangan  dijerat dengan UU no 32 Tahun  2009   tentang kesehatan kesehatan  Pasal 112 jo pasal 114 UU No 35 Tahun 2009 tentang narkotika  dengan ancaman minimal 5 tahun penjara. “Saat ini tersangka laki-laki ditahan di tahanan Mapolres, sedangkan tersangka perempuan ditahan di tahanan  Mapolsek Sangatta,” ujar kapolres.(SK-02/SK-05)

Artikulli paraprakMahyunadi : Kalau Sama Saja Lebih Disempurnakan
Artikulli tjetërAgiel : Kader PDIP Siap Bagikan Kartu Sakti Jokowi