Beranda ekonomi Cari Solusi, Disperindag Kutim Atasi Kelangkaan Pertalite dan Solar Subsidi di Kutai...

Cari Solusi, Disperindag Kutim Atasi Kelangkaan Pertalite dan Solar Subsidi di Kutai Timur

1023
0

SUARAKUTIM.COM; SANGATTA — Kelangkaan bahan bakar minyak (BBM) jenis pertalite dan solar bersubsidi di Kutai Timur (Kutim) memang tidak bisa dipungkiri. Kedua BBM yang kini ditetapkan sebagai jenis bahan bakar khusus penugasan (JBKP), setiap harinya tidak selalu tersedia. Bahkan dari 4 (empat) Stasiun Pengisian Bahan bakar Umum (SPBU) yang ada di kota Sangatta, stok ketersediaan pertalite dan solar bersubsidi hanya tersedia di jam-jam tertentu saja.

Menyikapi kelangkaan pertalite dan solar bersubsidi di Kutim tersebut, Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kutim menginisiasi pertemuan dengan sejumlah stakeholder yang berkaitan dengan penyediaan BBM pertalite dan solar bersubsidi. Di antara stakeholder yang hadir adalah Polres Kutim, Satpol PP Kutim, Bagian Ekonomi Setkab Kutim, Pertamina dan perwakilan SPBU yang ada di Sangatta, bertempat di kantor Bupati Kutim, Rabu (11/5/2022) beberapa waktu lalu.

Dalam rapat koordinasi tersebut, beberapa poin penting diambil dan dianggap mampu menjadi solusi dalam mengatasi permasalahan kelangkaan pertalite dan solar bersubsidi di Kutim.

“Sudah ada kesepakatan, Disperindag bersama bagian ekonomi setkab Kutim akan mengeluarkan surat edaran terkait BBM bersubsidi dan pertalite ini. Khususnya bagi SPBU tidak boleh menjual solar subsidi dan pertalite kepada pengetap dan pertamini. Selain itu, kita meminta agar Pertamina dan BRI (Bank Rakyat Indonesia, red) untuk bisa menerbitkan fuel card, sebagai kartu kendali konsumsi BBM bersubsidi jenis solar dan pertalite di Kutim,” ucap Kepala Disperindag Kutim, Zaini kepada wartawan.

Tak selesai disini, Zaini melanjutkan jika pihaknya bekerjasama dengan kepolisian akan melakukan penertiban terhadap Pertamini atau pom mm ini yang cukup menjamur di Kutim dan ilegal.

“Kita akan melakukan penertiban terhadap pom mini atau Pertamini yang ada saat ini. Karena usaha (Pertamini, red) itu ilegal. Bekerjasama dengan kepolisian, mereka (Polres Kutim, red) siap mem-backup jika nantinya ada intimidasi atau ancaman pada saat penertiban. Yang pasti saat ini kita mengupayakan agar tidak ada kelangkaan pertalite dan solar bersubsidi di Kutim,” jelasnya.

Sebagaimana diketahui, setiap harinya di setiap SPBU di kota Sangatta terjadi antrian panjang kendaraan roda empat (R4), truk roda enam dan roda 10 yang menunggu untuk bisa mengisi BBM jenis solar subsidi dan pertalite. Meski di setiap SPBU tertulis pengumuman bahwa BBM jenis solar baru dijual pada pukul 07.30 pagi, namun antrian panjang kendaraan ini sudah terjadi sejak pukul 18.00 sore hingga pagi harinya. Bahkan meski sudah mengantri berjam-jam, tidak semua kendaraan tersebut terlayani mendapatkan BBM. Hal ini menjadi indikasi kuat terjadinya kelangkaan pertalite dan solar bersubsidi di Kutim.(Red/SK-3)

Artikulli paraprakGelar Bukber, Teguh Ajak Pegawai DPMPTSP Kutim Pererat Ukhuwah
Artikulli tjetërDesa Swarga Bara Punya Rumah Restorative Justice Pertama di Kutim