Beranda kutim adv pemkab Diskop-UMKM Kutai Timur Bakal Tertibkan Koperasi Bandel, Beri Teguran Hingga Sanksi Pembekuan...

Diskop-UMKM Kutai Timur Bakal Tertibkan Koperasi Bandel, Beri Teguran Hingga Sanksi Pembekuan Sementara

20
0
Kepala Dinas Koperasi dan UMKM Kutim, Darsafani

SuaraKutim.com, Sangatta — Kepala Dinas Koperasi dan UMKM Kutai Timur, Darsafani menghimbau agar seluruh koperasi yang ada di wilayah Kutim mengikuti aturan yang berlaku. Hal ini disampaikan, sebab menurutnya masih banyak koperasi di Kutim yang tidak taat pada tata tertib aturan koperasi, khususnya dalam pelaksanaan Rapat Anggota Tahunan (RAT).

Dikatakan, Rapat Anggota Tahunan (RAT), sangat diperlukan untuk menyusun strategi pengelolaan koperasi bersama anggota. Namun di lapangan, pihaknya kerap menemukan persoalan akibat koperasi tidak melakukan RAT atau tidak melaporkan posisi atau jumlah aliran dana yang masuk, sehingga menimbulkan kontroversi antara pengurus dan anggota.

“Jumlahnya kadang cukup fantastis, sampai miliaran,” ujarnya, Senin (28/11/2022).

Darsafani mengakui jika pihaknya masih terus menghimbau kepada seluruh koperasi untuk menaati regulasi yang telah diatur baik Undang-Undang mau pun peraturan daerah. Bagi koperasi yang tidak mengindahkan himbauan tersebut, maka akan dikenakan sanksi, khususnya bagi koperasi yang selama dua tahun tidak melakukan RAT.

Sanksi yang diberikan adalah dengan membekukan sementara koperasi tersebut. Hukuman ini tentu akan berdampak pada pemberhentian aktivitas, hingga menonaktifkan aliran atau pinjaman dana baik dari Bank atau dari perusahaan bermitra.

“Kami bersinergi dengan perusahaan. Jika koperasi mitra mengajukan permintaan dana, kami minta perusahaan untuk tidak diberikan sebelum ada RAT yang dilaporkan ke kami. Perusahaan tunggu rekomendasi dari Diskop-UMKM baru bisa mencairkan dana. Begitu halnya dengan bank-bank,” jelasnya.

Karena ancaman dan sanksi tersebut, Darsafani mengakui koperasi yang ada di Kutai Timur berlahan mulai mengadakan, menyusun dan melaporkan RAT mereka.

“Karena ancaman tadi, Alhamdulillah sudah mulai sadar dan mau membuat RAT. Tapi masih terdapat yang bandel. Kita bakal lebih tegas kedepannya,” tandasnya.(Adv/Red/SK-03)

Artikulli paraprakKeterlibatan Perempuan dalam Dunia Politik Masih Rendah, Basuni Sebut Banyak Faktor Penyebabnya
Artikulli tjetërBerlaga pada Porprov Kaltim ke VII di Berau, Cabor Tenis Kutim Target Sabet 3 Emas