Beranda kutim adv pemkab Lapangan Kerja Bagi Lulusan STIE Terbuka Lebar

Lapangan Kerja Bagi Lulusan STIE Terbuka Lebar

635
0

SANGATTA  (20/4-2019)

 Sekolah Tinggi Ekonomi Nusantara (STIE NUS) Sangatta, belum lama ini menggelar  wisuda sarjana S1  di Gedung Serba Guna (GSG). Mereka adalah sarjana program akutansi dan manajemen. Dari sederet wisudwan yang ada terdapat 6 orang dinyatakan terbak yakni dari Program Studi Manajemen Julyanto Eko Lesmono  dengan IPK 3,66 kemudian Rahmawati  (3,66)  dan Indah Savitri (3,64) sementara dari program akutansi yakni  May  Linda Puspita Sari yang mengakhiri pendidikan dengan IPK 3,76, kemufian Azisana IPK 3,70 serta Indah Rosiana Wati IPK 3,68. “Kami ingin menghasilkan wisudawan yang unggul dan mampu mengisi kebutuhan Kutim akan SDM yang handal,” kata Amransyah – Ketua STIE Nusantara.

Bupati Ismunandar saat menyerahkan penghargaan kepada lulusan terbaik STIE Nusantara Sangatta.

Bupati Ismunandar menandaskan  lulusan terbaik STIE Nusantara,  menjadi membuktikan mahasiswa Kutim memiliki kualitas yang tidak kalah dengan mahasiswa luar daerah lainnya.  Ia   menjelaskan bahwa peluang serapan tenaga kerja bagi lulusan baru universitas seperti lulusan STIE terbuka lebar jika banyak perusahaan beroperasi di Kutim diantaranya  pabrik semen yang akan dibangun sekitar Gunung Sekerat kemudian KEK Maloy. “Adanya investasi di Kutim bukan untuk menyengsarakan rakyat, namun untuk kesejahteraan masyarakat, karenanya  sepanjang memberi kemaslahatan kenapa ditolak,” sebut Ismu.

Adanya investasi di Kutim, kata Ismu,  menjadi peluang terbukanya dunia kerja bagi warga Kutim. Dijelaskan olehnya ada dua investasi besar yang berada di Kutim yakni KEK MBTK di Kaliorang dan investasi pabrik semen di Bengalon yang posisinya berdampingan. “Kawasan Kast Tanjung Mangkaliat Sangkulirang  ada nilai ekonomis sekitar 830 hektare dari 1,8 juta hektare luas keseluruhan, dan itu telah ditetapkan pemerintah pusat,” sebut Ismu.

Sebagai insan akademis, pesan Ismu kepada mahasiswa STIE Nusantara yang masih menempuh pendidikan, hendaknya  sebelum bertindak coba melihat data, fakta, dan tujuannya. “Jangan sampai banyak Investasi, kita hanya menjadi penonton di rumah sendiri, saya inginkan semua warga  berperan,” tutup Ismu seraya menambahkan ia akan menjadi garda terdepan melawan jika ada perusahaan tidak mau menerima tenaga kerja Kutim.(ADV-Humas Setkab Kutim)

Artikulli paraprakKasmidi Ingatkan Siswa SMA 1 Sangatta Untuk Kembali Membangun Kutim
Artikulli tjetërRatusan Ekor Burung Berkicau Beradu di PN Sangatta Rebut Puluhan Hadiah