Beranda kutim Pancasila Mengakomodasi Kearifan Lokal

Pancasila Mengakomodasi Kearifan Lokal

3868
0
Erna Wati saat menyampaikan makalahnya 
SANGATTA,Suara Kutim.com
Indonesia adalah negara yang becorak multi etnik, agama, ras  dan golongan.  Istilah Bhinneka Tunggal Ika secara  de facto mencerminkan kemajemukan budaya bangsa dalam naungan Negara Kesatuan Republik Indonesia.
Wilayah negara yang  membentang luas dari Sabang sampai Merauke selain memiliki  sumber daya alam  juga mempunyai sumber  daya budaya  yang beraneka ragam coraknya. Keragaman etnik yang ada di Indonesia sudah tentu mengandung dimensi multibudaya. Masyarakat multikultural adalah masyarakat yang memiliki kelompok- kelompok etnik yang berbeda dalam kebudayaan, bahasa, nilai,  adat istiadat dan tata kelakuan yang diakui sebagai jalan positif  untuk menciptakan toleransi dalam sebuah komunitas.
Erna Wati, M.St seorang dosen pada Fakultas Ilmu Budaya, Universitas Mulawarman, dalam makalahnya berjudul  Budaya, Adat Istiadat dan Kearifan Lokal Dalam Bingkai Kesatuan Bangsa yang disampaikan pada  Silaturahmi Budaya Nasional Se-Kabupaten Kutai Timur , Kamis (27/10) menyebutkan selain budaya dan adat istiadat, masing-masing etnik atau suku di Indonesia memiliki pula kearifan lokal yang dapat berperan serta dalam pembangunan dan kesatuan bangsa.  “Kearifan lokal dapat didefinisikan sebagai suatu kekayaan budaya lokal yang mengandung kebijakan hidup; pandangan hidup  yang mengakomodasi kebijakan  dan kearifan hidup,” kata wanita yang pernah mengeyam pendidikan   S2 di Master of Studies with Research, The Australian National University.
Dipandu Bakri Hadi, Sekretaris DPD KNPI Kutim, ia menegaskan, walaupun ada upaya pewarisan budaya, adat istiadat, bahasa dan kearifan lokal dari generasi ke generasi, tidak ada jaminan tetap kukuh dalam  menghadapi globalisasi yang menawarkan gaya hidup yang makin pragmatis dan konsumtif. “ Secara faktual dapat kita saksikan bagaimana budaya dan kearifan lokal yang sarat kebijakan dan filosofi hidup nyaris tidak terimplementasikan dalam praktik hidup yang makin pragmatis, karenanya  diperlukan sebuah kerjasama yang baik antara segenap pihak, baik dari pemerintah dan juga masyarakat,” pesanya.
Diungkapkan, Pancasila sebagai ideologi negara pada dasarnya telah mengakomodasi kearifan lokal yang hidup di nusantara antara lain  gotong royong sehingga salah satu sila Pancasila adalah keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.  “Agar kesatuan negara ini tetap berlangsung dan berjalan harmonis, maka pelestarian budaya, adat istiadat dan kearifan lokal oleh berbagai pihak, pemerintah dan masyarakat, yang didukung pula oleh ideologi negara, Pancasila dan Undang-undang 1945 sangat dibutuhkan saat ini dan di masa yang akan datang,”  kata Ernawati dalam silahturahmi yang dibuka Wabup Ardiansyah Sulaiman.(SK-03)

Artikulli paraprakUMK 2015 Mulai Diteliti
Artikulli tjetërCabor Mulai Terima Dana TC Porprov